Pulihkan semangatmu..~

Aku kenal dengan sorang kakak ni masa join program radio nasyid online. Masa berlalu sehinggalah jadi kawan sebilik dan seusrah..

Aku kenal dia sbg kakak yg caring dan baik hati.. Cuma, bila aku sudah mendirikan rumahtangga, aku x update stories dengan kawanku ini. Masing2 ada hala tuju.. Dia aktif dengan persatuannya di hujung minggu, aku pula sibuk menjadi isteri pada seorang suami. hehe..

Hinggalah, dia memberikanku kad jemputan kahwinnya. Terlalu gembira sehingga skodeng bakal husband dia dalam social media. Bagiku, dia berhak bahagia. bakal husband dia seorang yang amat busy. Sibuk dengan persatuan yang dinaunginya, kerja hakikinya yg membolehkannya ke sana dan ke sini, kerja teaternya, kerja mc majlisnya.. fuh.. x cukup kaki tangan klu nk ikutkan.. tapi x tau la mcmn dia boleh handle.. hehe

Masa resepsi di rumah sebelah lelaki, aku menghadiri majlisnya. wow., mmg gah lah majlisnya. tp itulah majlis perkahwinan yg akan dibuat sekali dalam hidup kita. Dengan video kawen yg mengancam, mmg terbaiklah..

Selepas itu, masing2 buat hal. Sehinggalah, suatu hari rakanku yang lain mengajak berjumpa ramai. Aku x bawa suami dan anak, sbb diorang balik kampung. Mmg happening dan memorable moment. Kakak ni dgn suami dia romantik habis. Pegang tangan lah.. hoho.. mmg jeles betol sbb masing2 bawa husband diorang… tapi alhamdulillah, kitorang berkumpul bersama setelah semuanya berkahwin.

doa

Selepas itu, kitorang masing2 bawa haluan.. Sorang di Singapore. Sorang di Klang.. Sorang di Bangi. hehe…

Sehinggalah, aku pergi rumah kawanku kerna ingin memberikannya teh hijau. Aku bertanyakan halnya. Seperti biasa, dia ceritakan suaminya yang sibuk dengan kerja. Dia pula sibuk dengan program.

Aku pernah mengajaknya pergi ke program Dr. Zakir Naik bersama seorang rakan. Tapi pelbagai alasan yang dia beri. Mungkin faktor jarak, buat dia fikir banyak kali untuk menerima perlawaanku.

Pagi ni, aku bermimpi tentangnya. Aku dalam keadaan melalui sebuah tangga. Aku nampak dia, lalu aku berpesan, “kak, x payah lah pergi. Suami kan baru dapat cuti, spendlah masa dengan dia”. DIa menjawab, dia nak pergi dan x hiraukan kata2ku. Setelah terjaga, aku bgtau mengenai mimpiku ini pada dia. DIa ckp aku ada sixth sense, dah tiba masanya aku tau hal sebenar. Hal itu mengejutkan aku. Dia dh berpisah dengan suaminya beberapa bulan yang lalu. X sampai setahun diorang berkahwin. Aku tergamam. Sedih, sayu, pilu,.. mcm2 perasaan yg berombak dalam dadaku.

field-of-tulips1

Oh, kawan..

Pulihkanlah semangatmu.. Keputusan ini amat pedih untukmu.. DItingggalkan begitu saja..  Namun, kau harus pulihkan segalanya. Memang susah tapi kau harus bangun menghadapi realiti kehidupan ini. Banyak lagi fasa kehidupan yang perlu kau tempuh.

Oh, Tuhan…

Berikannya kekuatan dan hati yang tabah kepadanya dalam mengharungi kehidupan yang penuh ranjau ini. Berilah ketenangan dan kemudahan buatnya. Murahkanlah rezekinya. Dia berhak bahagia.

Oh, diriku..

Jadikanlah ianya sebagai pengajaran buat hidupmu. Rumahtanggamu itu perlu dijaga untuk peroleh sakinah, mawaddah dan rahmah dariNya. Baikilah dirimu untuk menjadi isteri solehah dan ibu mithali buat anak dan suami.

 

P/S: Masih lagi terkejut dengan berita penceraiannya.

Advertisements