Kesetiaan

Setiap pasangan suami isteri mengharapkan kesetiaan dan kepercayaan pasangan mereka untuk membina sebuah keluarga yang sakinah wa rahmah. Dahulu, tika hati mengharapkan seseorang mengetuk pintu hati, datanglah seseorang yang datang membawa janji sehidup semati. Pemilihanku agak teliti kerana ingin meletakkan seorang raja di hati yang bakal membawaku ke syurga nanti. Beberapa syarat telah kukemukakan yang ilhamnya dari Rabbi. Itulah syarat2 yang kuidam2kan buat bakal ayah kepada pewarisku tika aku di dalam kubur nanti.

Bukan sempurna yang dicari, kucuba terima seadanya dia. Kupekupkan telinga dari mendengar cerita zaman bujangnya. Bagiku, aku menerima dia yang sekarang bukannya dahulu. Ku mengharap agar ada sinar perubahan dalam diriku dan dirinya. Bukan mudah untuk menukilkan mengenai kesetiaan dan kepercayaan. Namun, aku cuba menerima ujian DIA walau sudah kelihatan segaris luka di hati. Ku cuba melawan diri dan berikannya peluang kedua. Hatiku masih lagi panas membara kerana perbuatannya yang membelakangiku. Oh, gerimis hujan di hati, siapalah yang tahu.. Biarlah aku mengadu pada empunya dunia semahunya. Kerna segala yang berlaku adalah ketentuanNya.

hati terluka

Siapalah aku mengharapkan insan sesempurna dia. Mengharapkan dia tiada cacat dan cela. Aku yang masih ternoda dan berdosa memerlukan bimbingan dan dorongan untuk terus menjalani kehidupan yang penuh onak dan duri. Benarkah perkara itu berlaku? Mengapa mengkhianati kepercayaan yang telah diberi? Kenapa2? Sungguh aku tiada jawapan. Aku cuba menarik nafas agar tenang dan sabar kerna aku masih berbaki tanggungjawabku padanya dan DIA. Wahai Tuhan, andainya aku lemah dalam melawan nafsuku, kuatkanlah aku untuk terus mengharap rahmatMu dalam membina keluargaku. Aku tahu, akulah insan yang banyak kelemahan dan tidak punya banyak amalan tapi aku masih mampu mengucap syukur padaMu, kerna KAU tidak tinggalkan aku dalam kemarahan dan emosi yang tidak bertepi. Benarlah kata Dr. Wan Maseri, letakkan pasanganmu di tanganmu, jangan letakkannya di hatimu.

Bolehkan aku menahan pedihnya rasa dikhianati? Saat ini, luka hatiku masih berdarah lagi. Tidak terbayang olehku, manusia sesempurnanya dapat melihat perkara yang bukan miliknya dan menyerahkan maruahnya sesuka hati. ALLAHu robbi… Inilah ujian tuhan buatku yang walaupun nampak sedikit namun impaknya amatlah mendalam. Oh Tuhan, bicara hatiku tika dirundung kesedihan amatlah terkesan. Aku punya diriMU yang menguasai jiwa dan akalku. Kembalikanlah kemesraan dan kesetiaan di dalam mahligai cinta ini agar beroleh jannah yang diidamkan buat pasangan suami isteri.

hati

Jika dia ditaqdirkan untukku sejak azali, pasti ada sesuatu yang menanti. Janji Tuhan itu tak pernah dimungkiri. ALLAH pasti tahu baik dan buruk sesuatu pada hambaNya dan ALLAH tidak akan menzalimi hambaNya. Aku menagih simpati ILahi kerna kutahu, DIA lah sebaik2 pengaduan dan DIA lah yang mencaturkan hidupku. Wahai si dia yang kurindui, dirimu terlalu berharga buat diriku. Kasihilah diriku seadanya dan cintailah ALLAH semahunya. Takutlah akan azab ALLAH kerna DIA Maha Melihat segalanya. Jika kau mahu ku setia padamu, maka setialah dan janganlah kau khianati kepercayaanku. Walaupun nafsu merajai diri, ingatlah akan Nabi Yusuf A.S yang masih lagi takut pada Rabbul Izzati. Biar kita hanya insani biasa namun kita mampu betulkan yang biasa. Bukan aku tak cinta, cuma hatiku masih dirundung kesedihan. Siapalah aku, hanya manusia biasa yang mempunyai sekeping hati untuk disayangi, dipercayai dan dilindungi. Moga apa yang terjadi ini menjadikan kita pasangan yang sentiasa memuhasabah diri. Walau sudah tahu hukum hakam agama, walau belajar ilmu agama, walau sentiasa berdamping dengan guru agama, namun tidak terlepas dari dosa.

p/s: Bingkisan hati tika dinihari