Man La Yarham, La Yurham

Tercipta rekod, dalam sebulan x sempat nak update blog.. nampak sgt busy dgn duniawi.. huhu.. =)

Sepanjang sebulan dalam bulan march ni, pelbagai rasa yg dipendam dan ditanggung..Sedih, suka semuanya adalah asam garam kehidupan. Wajah2 orang yg disayangi silih berganti.. Membuatkan diri ini bersyukur dengan apa yang telah dikurniakan olehNya.

Teringat seorang teman menyatakan “Jauhkan diri dari rapat dengan seseorang. Sesungguhnya ia boleh membuatkan kita memendam rasa andai ada yg tidak kena dalam perhubungan.”

Namun, sejauh mana ianya diaplikasikan?

Islam amat menitik beratkan berkasih sayang bagi setiap insan tanpa mengira kaum, pangkat dan harta. Hablumminannas. Malah, Islam juga menganjurkan sifat mengasihi semua makhluk ciptaan ALLAH di muka bumi. Kasih sayang ALLAH mengatasi segalanya. Dengan Kasih sayangNya, kita dapat menghirup udara secara percuma tanpa perlu dibayar sewa. Mustahil kita akan mendapat kasih sayang ALLAH jika kita sendiri tidak mengasihi makhluk yang lain.

Kita hidup bermasyarakat. Malah, memerlukan manusia di sekeliling kita. Jesteru, untuk diri disayangi, hendaklah menyayangi. Dalam satu hadis, Rasulullah Sollallahu A’laihi Wasallam bersabda, ‛Man la yarham, la yurham’ yang bermaksud ‘Barang siapa yang tidak menyayangi, dia tidak akan disayangi’ (HR Muslim).

Apa kaitan kasih sayang dan rapat dengan seseorang?

Pandangan saya, apabila kita berkawan dengan seseorang, kita akan cuba mengenalinya. Sedia menerima baik dan buruknya. Malah, tidak menilai dirinya dari aspek luarannya. Setiap manusia dikurniakan fitrah untuk bersosial untuk menemani kehiidupan kita yang singkat ini. Memang tidak dinafikan, perasaan cemburu, perasaan memerlukan perhatian, terasa, ia adalah suatu rasa yg diberikan oleh ALLAH untuk kita merasai asam garam dalam persahabatan. Ia mewarnai lukisan persaudaraan kita.

Jesteru, kenyataan tidak mahu rapat kerana ingin menjaga hati dan perasaan amatlah tidak dipersetujui. (sekadar pandangan peribadi)

Pandangan Kedua : Setiap sahabat yang hadir dalam hidup kita amatlah unik. Hargailah dia kerana dia juga seorang insan seperti kita. Menceriakan suasana kehidupan kita. Malah, segala kebaikan sahabat dapat kita praktikkan untuk kebaikan diri kita sendiri. Kebaikan seorang manusia tidaklah sama dengan yang lain. Untuk membentuk peribadi muslim yang berjaya, kita hendaklah mencontohi praktik2 yang baik utk diimplementasikan dalam kehidupan kita pula agar kebaikan tersebut dapat dikongsi bersama. Contohnya : Sahabat kita istiqamah membaca doa menaiki kenderaan, terkadang kita akan turut praktikkan. =) Kehidupan ini amatlah singkat. Di kala ini, kita dikurniakan teman2 skrg, dan mereka tidak akan tetap bersama kita sehingga kita mati nnt. Kehidupan kita akan diteruskan apabila kita berhijrah ke suatu keadaan yang lain. Contohnya, Jika sekarang kita di Tingkatan 5, kita akan dapat kawan2 yg bersama kita dalam suka dan duka. Namun, kita x akan berjumpa dengan kawan2 tersebut, jika kita ditempatkan di menara gading. Ini kerana kita akan berjumpa dan mengenali teman yang baru dalam fasa tersebut. Jesteru, di setiap fasa kehidupan kita, teman2 silih berganti. Jadikanlah kebaikan seorang teman dapat di”transfer” pada kita. Yang Baik, kita amalkan, Yang buruk, kita jadikan sempadan.

Pandangan Ketiga: Apabila kita rapat, kita akan cuba jadi sahabat yg baik dan cuba mengelakkan daripada sahabatnya terasa hati dengannya. Kejujuran dan keikhlasan amatlah penting dalam sesuatu hubungan. Malah sifat memahami merupakan asas kekuatan ukhuwah. Selain dapat menegur sesama kita sekiranya ada salah dan silap, kita juga dapat memperbaiki diri untuk menjadi lebih baik. Apabila kita rapat, kita dapat merasai kemanisan ukhuwah itu sendiri. Sharing and Caring with each other. Sesungguhnya, persaudaraan itu amatlah indah. Bila kita bersahabat, selamanya kita bersahabat.

Pandangan Keempat: Apabila kita rapat dengan seseorang, kita akan pasakkan hubungan kita kerana ALLAH. Bagi memperoleh ketaqwaan dan kemanisan iman, redha ALLAH kita cari untuk menjalinkan hubungan. Sesungguhnya, di dunia ini, kita hanya mengharapkan keredhaan ALLAH atas apa yg kita lakukan. Insya ALLAH, ada barokah dan sentiasa dipelihara ALLAH.

Firman Allah Subha Nahu Wa Ta’ala yang mafhumnya;

“Bahawa orang-orang yang beriman itu bersaudara.” [Al Hujurat: 10]

“Pada hari itu sahabat-sahabat karib: Sesetengahnya akan menjadi musuh kepada sesetengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang persahabatannya berdasarkan takwa (iman dan amal soleh).” [Az-Zukhruf: 67]

Banyak hadis Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam yang membenarkan kenyataan ini.

Pertama: Tiga perkara siapa yang ada padanya akan dapat merasai kemanisan iman, iaitu; Pertama, bahawa Allah dan Rasul-Nya lebih dikasihi daripada yang selainnya. Kedua, seseorang itu kasih kepada seseorang dan tiadalah ia kasih kepadanya melainkan kerana Allah. Ketiga, bahawa ia benci untuk kembali menjadi kekufuraN sebagaimana ia benci untuk dimasukkan ke dalam api neraka. [Riwayat Bukhari]

 

Kedua: Sabda Rasulullah SallaLlahu ‘Alaihi Wasallam, Dan dua orang berkasih-kasihan demi Allah dan begitu juga apabila berhimpun. [Riwayat Bukhari]

Ketiga: Seorang lelaki yang menziarahi saudara seagama.

“Bahawa seorang lelaki menziarahi saudaranya di desa. Maka Allah Subha Nahu Wa Ta’ala mengutuskan seorang malaikat mengikuti dalam perjalanannya, maka manakala malaikat bertemu dengan lelaki itu ia bertanya, “Ada urusan apa?” Jawab lelaki itu, “Aku hendak menemui saudaraku di desa ini.” Malaikat bertanya lagi; “Ada apa-apa yang dibawanya?” “Tidak! Melainkan aku ke sana kerana aku kasih kepadanya.” Lalu berkata malaikat; “Aku malaikat utusan Allah Subha Nahu Wa Ta’ala untuk memberitahu bahawa Allah SubhaNahu Wa Ta’ala kasihkan engkau sebagaimana engkau kasihkan saudaramu.” [Riwayat Muslim]

Free je dapat pahala apabila kita niat kerana ALLAH.

Pandangan Kelima : Bersahabat amatlah bermakna dari beribu kali couple. hoho.. agree with me or not? 😀

It means, apabila kita berkawan or bersahabat, we’ll share a few things. Tanpa rasa malu dan segan. Malah tiada dosa jika berpegangan tangan or bersalaman. Senang menjaga hubungan. We’ll care each other. Tapi, bila berkawan dgn lelaki ni, (couple), susah nk jaga diri, susah nk share perkara2 yg x boleh nk share. Klu share pon, first2 tu mesti malu2. Maruah seorang perempuan hendaklah diangkat setinggi2nya, bukan merendah serendah2nya. Rasulullah Sollallahu A’laihi Wasallam telah menyatakan bhw Islam telah mengangkat martabat seorang perempuan. Malu adalah perisai utama wanita selain dari iman. Pabila bercouple, kita mudah terjerumus ke dalam perkara2 yg dilarang ILahi. Malah, cepat dapat dosa, kerana memandang perkara yg buruk sebagai perkara yg baik.

Those are my opinion. Berkawan and terus berkawan. Walaupun, teman2 sy mengatakan rapat adalah sesuatu yg mustahil, sy tetap akan cuba rapat dengan pertolongan ALLAH. Ini kerana, kemanisan ukhuwah itu amatlah bahagia.. Rindu untuk bertemu, Sentiasa bersama. Melakukan ibadat bersama2. =)

Walaubagaimanapun, kasih sayang ALLAH mengatasi segalanya. Tiada sempadan. ALLAH Maha Kaya dengan Kasih Sayang. ALLAH lah yg pertama di hati dan perlu disayangi. ALLAH sayang akan hamba2Nya. Kita sbg hamba perlu sayang ALLAH mengatasi segalanya. ALLAH lah yg memercikkan rasa kasih sayang kita pada sahabat kita. Alhamdulillah..

Ya ALLAH, Ya Rahmaan, Ya Rahiim, Ya Tuhan, Yang Maha Pemurah Lagi Maha Menyayangi, alirkanlah kasih sayangMu diantara daku dan ibu bapaku, keluargaku, adik beradikku, rakan2ku, sahabat2ku, guru2ku, pensyarah2ku, adik2 usrahku dan naqibah2ku..~

Advertisements